Home / Artikel / Boni Hargens: Investasi Dana Haji untuk Kemaslahatan Umat dan Membangun Ekonomi Syariah

Boni Hargens: Investasi Dana Haji untuk Kemaslahatan Umat dan Membangun Ekonomi Syariah

Jakarta, sketsindonews – Presiden Joko Widodo mewacanakan terobosan baru terkait dana haji untuk di invesatasikan dalam membangun imfrastruktur, selama ini diketahui dana haji dengan trilyunan rupiah kerap kali sangat rentan untuk dikorupsi. Secara umum dana Haji merupakan kemaslahatan umat sehingga perlu pemanfaatan secara baik dan benar selama itu untuk kepentingan seluruh umat dan efektif.

Tapi kenapa wacana Jokowi dalam hal ini terus digiring oleh kepentingan politik pro kontra, padahal Indonesia kini sedang giatnya membangun ekonomi syariah dalam berbagai investasi bagi kepentingan umat.

Menurut pengamat Politik Boni Hargens  menilai langkah Presiden Joko Widodo menginvestasikan dana  haji untuk pembangunan infrastruktur bertujuan untuk kemaslahatan umat.

Menurutnya, investasi tersebut bisa menjadikan dana itu lebih produktif baik untuk umat Islam maupun rakyat Indonesia seluruhnya.

“Lagipula kan ini bukan ide baru. Prabowo-Hatta dalam kampanye pilpres 2014 sudah mewacanakan hal itu. (2/8)

Kok sekarang dijadikan masalah? Apa yang disampaikan Pak Jokowi untuk menginvestasikan dana haji sebesar Rp 95 Triliun tentu tujuannya untuk kemaslahatan umat.

Intinya, penggunaannya sesuai dengan peraturan yang berlaku, transparan dan akuntabel,” ujar Direktur Lembaga Pilih Indonesia itu di Jakarta, Rabu (02/08/2017).

Menurut Boni, pemanfaatan dana haji untuk proyek infrastruktur baru usulan dan kemungkinan yang disampaikan Presiden Jokowi. Hal tersebut, kata dia, belum menjadi keputusan.

“Karena sebuah kemungkinan, maka usulan Presiden masih bisa dikaji agar pemanfaatan dana haji bertanggung jawab, tidak hilang dan benar-benar untuk kemaslahatan umat.

Toh, selama ini dana haji juga sudah diinvestasikan untuk proyek infrastruktur seperti properti dan kredit rumah,” tandas dia.

Boni menyayangkan kemudian justru muncul isu bahwa Presiden Jokowi mau menggunakan dana umat demi kepentingannya.

Rasa nya aneh jika menuding dana Haji nantinya untuk kepentingan pribadi, ada pihak yang memanfaatkan isu ini untuk mendiskreditkan dan mendelegitimasi kepemimpinan Jokowi.

“Yang muncul ke publik justru bukan hal-hal substabsial, tetapi hal-hal yang kadang tidak berdasarkan sehingga menciptakan persepsi negatif terhadap Jokowi,” ungkap dia.

Boni mengingatkan masyarakat agar tidak mudah percaya dengan elite-elite politik yang mempermasalahkan kebijakan-kebijakan Presiden Jokowi.

Pasalnya, apa yang mereka sampaikan kadang hanya berdasarkan ilusi, tak berdasar hanya untuk kepentingan politik khusus di Pilpres 2019.

“Sekarang sudah mulai banyak isu-isu yang menyerang Pak Jokowi menjelang Pilpres 2019, mulai dari menyatakan Jokowi gagal, utang meningkat, kriminalisasi ulama, tidak pro-umat Islam, isu PKI dan termasuk soal dana haji dan isu-isu lain yang tidak berdasar. Isu-isu ini dihembuskan untuk menyudutkan Presiden Jokowi menjelang Pilpres 2019. Ini kan politik murni,” terang dia.

Sebelumnya, Presiden Jokowi menyinggung mengenai pemanfaatan dana haji. Menurut Presiden Jokowi, dana haji adalah dana umat yang bisa digunakan untuk investasi pembangunan infrastruktur atau ditempatkan pada investasi syariah lainnya dengan catatan tetap mengacu pada perundang-undangan yang ada dan harus hati-hati.

“Silakan dipakai untuk infrastruktur. Saya hanya memberikan contoh. Silakan dipakai untuk Sukut. Silakan ditaruh di Bank Syariah, macam-macam, banyak sekali. Silakan ditaruh di bisnis-bisnis syariah,” ujar Presiden Jokowi.

redaksi

Check Also

Security Pos Warga Kelurahan Kebon Kosong

Jakarta, sketsindonews – Security Pos Warga Kebon Kosong Kecanatan Kemayoran lakukan pengamanan terpadu Ramadhan 1439 …

Watch Dragon ball super