Home / Berita / Kejati Kalbar Tahan Lima Pelaku Korupsi

Kejati Kalbar Tahan Lima Pelaku Korupsi

Jakarta, sketsindonews – Setelah melalui serangkaian penyidikan serta gelar perkara dalam perkara dugaan korupsi pembangunan jalan di Kabupaten Ketapang.

Penyidik tindak pidana khusus atau Pidsus pada Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat, akhirnya menetapkan dan menahan lima orang terkait dua kasus yang berbeda.

“Kelima tersangka kami tahan hari ini hingga 20 hari ke depannya,” kata Kepala Kejati Kalbar, Dr Mashudi di Pontianak, Senin (22/2/21).

Masyhudi mengemukakan, untuk kasus pertama pihaknya menahan tiga orang tersangka, yakni kasus pengerjaan pembangunan Jalan Balai Bekuak, Kabupaten Ketapang tahun anggaran 2017 dengan anggaran sebesar Rp9,4 miliar dengan kerugian negara sebesar Rp1,8 miliar.

“Dalam kasus ini kami menyelamatkan uang negara sebesar Rp360 juta yang dititipkan di Bank Mandiri. Yang nantinya akan dititipkan di pengadilan atau istilahnya uang pengganti,” ujarnya.

Dalam kasus ini tersangka pertama, yakni berinisial EK (Pejabat Pembuat Komitmen) dari Dinas PU dan Tata Ruang Kabupaten Ketapang, kemudian AM (Direktur PT Sumisu atau penyelenggara), dan HM (Konsultan Pengawas).

“Kasus ini berawal dari laporan masyarakat yang kemudian ditindaklanjuti dan didukung oleh tim ahli dari Politeknik Bandung,” katanya.

Dia menambahkan, dimulainya penyelidikan akhir tahun 2019 dan begitu mempunyai alat bukti yang kuat, maka tersangka bisa dilakukan penahanan.

“Kami  secepatnya menyelesaikan perkara, sehingga para tersangka bisa mempunyai kepastian hukum atau kasus tidak menggantung,” katanya.

Modus dugaan korupsi yang dilakukan ketiga tersangka, yakni pengerjaan atau spesifikasi tidak sesuai dengan kontrak.

Kemudian, menurut Kajati Kalbar, untuk kasus kedua, yakni pekerjaan peningkatan Jalan Simpang di Kabupaten Ketapang oleh Dinas PU dan Tata Ruang Kabupaten Ketapang tahun anggaran 2017 dengan total anggaran sebesar Rp11 miliar dengan kerugian negara sebesar Rp236 juta. 

Dalam kasus ini berhasil diselamatkan atau pengembalian dari tersangka sebesar Rp270 juta.

“Mulai hari ini para tersangka dilakukan penahanan hingga 20 hari ke depannya, kemudian penyidik akan menyelesaikan proses penyidikannya hingga proses pemberkasan, kalau sudah lengkap maka bisa secepatnya dimajukan ke pengadilan,” ujarnya.

Dia menambahkan, ketiga tersangka dalam kasus ini yakni masing-masing berinisial M, ES dan HM. 

“Kelima tersangka diancam, pasal 2 dan 1 UU No. No. 20/2001 tentang Perubahan atas UU No 33/1999 tentang Tipikor dengan ancaman satu tahun atau maksimal 20 tahun kurungan penjara,” katanya.

(Sofyan Hadi)

Check Also

Kasus Asabri, Pengacara SW Sebut MP Ikut Menikmati Hasil Korupsi

Jakarta, sketsindonews – Kuasa hukum tersangka Sonny Widjaja, Ferry Juan meminta Jaksa Agung Muda Tindak …

Watch Dragon ball super