Home / Artikel / Memlih Dekot, Siapa Calon Senator Kecamatan Kemayoran

Memlih Dekot, Siapa Calon Senator Kecamatan Kemayoran

Jakarta, sketsindonews – Siapa calon senator Dewan Kota Kecamatan Kemayoran yang nantinya duduk menjadi perwakilan Tingkat Kota Jakarta Pusat yang selama terus bergulir di masing – masing Kelurahan dalam pemilihan.

Warga berharap kedepannya figure senator bukan hanya harus pintar tapi mempunyai jaringan dan mampu secara sosial memperdayakan institusi  mendukung pembangunan dan percepatan lingkungan.

Wilayah Kemayoran secara kultur sosial ekonomi, budaya sangat religius orang menyebut menjadi Kota Santri di tengah pusat Kota.

Masyarakatnya sangat dinamis berbagai kompleksitas masalah isu lingkungan, penataan, serta memperdayakan potensi menjadi ukuran seorang calon Dekot.

Siapa layak untuk duduk menjadi senator Kemayoran yang nantimya mewakili dekot Kecamatan Kemayoran,  ujar Mamad (40) warga Utan Panjang. (29/8)

milih.dekot kbn.kosong.kemayoran.doc

Figure Dewan Kota yang cerdas selain mempunyai “sience of crisis”, religius tentunya menjadi pilihan harapan warga perubahan wilayah Kemayoran menjadi maju akan warganya.

Prediksinya, prototipe figure saat ini ada 2 versi warga, tinggal kita melihat 2 (dua) senator yang lolos baik dari Utan Panjang dan Kebon Kosong yang punya kans yang sama.

Terlebih aksesbilitas calon syarat mumpuni untuk menjadi seorang  senator. Komunikasi ketokohan antar lini organisasi menjadi modal dalam menciptakan produk perubahan wilayah Kemayoran.

Ada 3 hal pokok isu Kemayoran yang menjadi keinginan, bukan hanya cuap – cuap tapi harkat kultur Kemayoran dalam budaya, religius serta meningkatkan pelayanan masalah warga secara makro untuk menjadi terdepan

Itu urgensinya, selain orang yang tanpa pamrih dan mampu bersenergikan dengan berbagai institusi, antar tokoh himgga  sisi menggerakan partisipatif peran warga, terang Mamad.

H. Abdilah orang sudah mengenal jaringan ulama, terlebih sosok Joko Sardjono alias Joko Edan Aktivis Lingkungan. Orang sudah tahu dia  mampu menghasilkan produk karyanya membangun isu lingkungan dan penataan wilayah bukan hanya di Jakarta Pusat tapi bagi Pemprov DKI Jakarta, imbuhnya.

Keduanya saat di konfirmasi sketsindonews.com secara terpisah mengatakan, dirinya telah siap mengemban amanah untik lebih punya warna wajah Kemayoran selain tantangan Kemayoran dalam ekspansi penduduk serta perubahan warga untuk tidak instan dalam menyikapi problematika penataan kota, pungkasnya.

Kata Joko Edan, Yook Ayooo Kerja, Kita Fokus, tentunya menjadi prinsipya.

Sementara H. Abdilah mari kita membangun penataan kota yang lebih religius dengan peran partisipasi warga dan pola pikir  bersama pemerintah selain membangun kepentingan publik.

reporter : inong

Check Also

Kalahkan Kejahatan Dengan Kasih Tuhan

Roma 12: 9-21 Renungan, sketsindonews – Kasih ini mesti dimulai dari dalam dulu, karena, tidak …

Watch Dragon ball super