Home / Berita / Pelaku Bom Diri Katedral Penganut Pseudoreligion, Isme vs Agama

Pelaku Bom Diri Katedral Penganut Pseudoreligion, Isme vs Agama

Jakarta, sketsindonews – Sehari setelah peristiwa bom bunuh diri di depan Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, postingan, komentar dan diskusi tentang agama pelaku bom bunuh diri dan dikaitkan atau tidak dikaitkannya agama si pelaku dengan aksi bom bunuh diri memanas di media sosial.

“Tak kecuali saya yang harus berdiskusi panjang dan hangat di sebuah grup WA dengan kawan saya,” ucap Rakhmad Zailani Kiki saat menjabat Kepala Lembaga Peradaban Luhur (LPL)/ Sekretaris Umum DPP Barisan Ksatria Nusantara (BKN), Selasa (30/3/21).

“Kawan saya ini berpendapat bahwa pelaku bom bunuh diri di depan Katedral Makassar harus diakui sebagai umat beragama agar tokoh dan pemuka dari agama si pelaku bom bunuh diri ini ikut bertanggung jawab menyelesaikan persoalan bom bunuh diri yang masih saja terulang. Namun, saya memiliki pandangan berbeda dengan dia,” lanjutnya.

Menurutnya, pelaku bom bunuh diri tersebut tidak dan jangan dikaitkan dengan agama si pelaku. Bahkan, ketika aksi pengeboman bunuh diri itu dilakukan, si pelaku justru sedang tidak beragama. “Itu pendapat saya,” ujarnya.

Lanjut Kiki, sederhana saja penjelasannya, arti agama sendiri secara bahasa adalah tidak kacau, tidak bikin onar, dan melakukan radikalism.

Orang yang beragama berarti orang yang hidupnya tidak kacau dan tidak membuat kekacauan. Lagi pula agama mana yang teks kitab sucinya dan perkataan rasul yang menyampaikan agama tersebut yang memerintahkan atau membenarkan aksi bom bunuh diri?

“Tak satupun agama dalam kitab agama manapun mengajarkan itu,” tandasnya.

Perkara di kartu indentitas si pelaku bom bunuh diri tercantum nama agamanya atau orang melihat si pelaku bom bunuh diri menjalankan ritual ibadah dari agama tertentu, maka itu bukan ukuran bahwa dia sudah beragama.

Karena efek ritual ibadah yang dia kerjakan seharusnya membuat dia tercegah dari melakukan perbuatan keji dan kemungkaran, menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusian, dan berkasih sayang dengan sesama antar umat beragama.

Jika pun dipaksakan si pelaku bom bunuh diri ini terkait dengan agama tertentu, maka itu bukan agama, tetapi pseudoreligion, pseudo agama, agama palsu atau agama tiruan.

Pseudoreligion, disadari atau tidak oleh pemeluknya, bisa bertujuan untuk merendahkan, bahkan untuk menghinakan, sistem kepercayaan atau agama yang sudah mapan.

Karenanya, Menafsirkan ajaran agama untuk melegitimasi aksi bom bunuh diri merupakan bentuk dari pseudo agama. Penafsir dan pelaku bom bunuh diri mengklaim dirinya sebagai penganut agama tertentu, tetapi justru mereka ini telah membuat agama tiruan dari agama yang diklaimnya.

Lalu, kembali ke persoalan awal, apa agama pelaku bom bunuh diri di depan Katedral Makassar ini?

Mari kita renungkan, sebut saja mereka beragama dengan agama tiruan, pseudo agama, yang saya bisa menyematkan nama agama tiruan pelaku bom bunuh diri tersebut dengan nama bombunuhdiriisme. atau jika terafiliasi ke kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD), maka nama agama tiruan mereka adalah jadisme atau nama isme lainyanya.

Karena isme yang merupakan istilah lain dari agama tiruansejatinya bukan agama, isme lebih rendah dari agama dan, sekali lagi, kerap digunakan untuh merendahkan dan menghinakan agama demi ambisi dan tujuan tertentu.

“Karenanya, pemuka, tokoh agama dan para penganut agama tidak perlu merasa bertangung jawab atas perbuatan pelaku bom bunuh diri dan jangan pula ada pihak yang memaksakan agama tertentu bertanggung jawab terhadap pelaku bom bunuh diri karena agamalah yang sejak pertama muncul ribuan tahun lalu yang justru dengan tegas melarang dan mengutuk perbuatan bunuh diri, yang saat ini dengan bom bunuh diri untuk membunuh orang lain, bukan isme dan catat itu,” tutup Zaelani Kiki.

(Nanorame)

Check Also

Ada Konten Membahayakan, Ketua DPD RI Minta Pemerintah Tegur TikTok

Bangkalan, sketsindonews -Aksi tawuran sekelompok anak di bawah umur yang terjadi di Surabaya, Jawa Timur …

Watch Dragon ball super