Home / Berita / Akibat Mau di Bangun Mal Apartement, Warga Jagakarsa Bisa Terendam, Camat Tak Bisa Berbuat Apa-apa

Akibat Mau di Bangun Mal Apartement, Warga Jagakarsa Bisa Terendam, Camat Tak Bisa Berbuat Apa-apa

Jakarta, sketsindonews – Warga Perumahan Tanjung Mas Raya memprotes, mereka was-was  akibat terjadinya  perubahan peruntukan tersebut wilayah pemukiman mereka akan mengalami banjir parah gara-gara alih fungsi lahan tersebut. Hal tersebut merupakan akibat dari adanya Pembangunan Mal dan Apartemen di areal Fasos dan Fasum di Jalan Raya Tanjung Barat, Jagakarsa Jakarta Selatan.

“Pengembang akan menguruk lokasi lahan untuk membangun Mal dan Apartemen sehingga letaknya lebih tinggi dari permukiman  kami. Dipastikan, lokasi Perumahan, jikalau turun hujan akan mengalir ke rumah pemukiman, jelas, karena letaknya rumah kami rendah,” kata Fuad (30), warga Perumahan Tanjung Mas Raya Blok B kepada sketsindonews.com, rabu (21/9).

Fuad menuturkan, Jika Mal dan Apartemen itu telah selesai dibangun  sudah dapat dipastikan perumahan mereka akan menjadi langganan banjir.

Menurutnya selama ini saja jika hujan deras turun, mereka sudah sering kebanjiran akibat terbatasnya saluran pembuangan dan lokasi perumahan mereka yang  lebih rendah dari Jalan Raya Tanjung Barat.

Pembangunan Mal dan Apartemen di lahan Fasos dan Fasum tersebut manurut warga juga telah menutup dan menghancurkan saluran pembuangan air dari rumah warga.

Hal senada di sampaikan warga lain Ramli Silaban, pada saat hujan turun praktis air yang tergenang di permukiman warga tidak bisa lagi mengalir keluar.

Warga menduga pengembang belum memiliki Amdal dan IMB dalam membangun mal dan apartemen tersebut. Bahkan meyakini dan menuding pihak pengembang telah kong kalikong dengan  aparat di Pemda DKI Jakarta dalam pembuatan  Amdal dan IMB.

“Diantara kami  belum ada yang pernah  diajak bicara selama pembangunan berlangsung, ‌apalagi berembuk. Padahal kamilah yang paling berpeluang terkena dampak pembangunan Mal dan Apartemen ini. Sekarang saja kami sudah sangat terganggu dengan bolak baliknya truk tanah diringi bunyi alat berat yang bekerja siang malam,” ungkap Ramli.

Ramli mengaku dan terkejut, waktu ditawarkan membeli rumah dulu dirinya ditunjukan   gambar yang memerlihatkan di lahan  tersebut juga akan dibangun  rumah berukuran sedang.

“Warga dikejutkan dengan munculnya sejumlah alat berat hingga menghancurkan sejumlah saluran air yang selama ini mereka manfaatkan,” ukarnya.

Sementara Camat Jagakarsa Abd.Cholik ketika dikonfirmasi mengakui meski proyek telah berjalan pengembang belum mengantongi IMB. Mereka baru mengantongi izin pembuatan pagar di sekeliling proyek.

Lahan  yang semula akan dijadikan fasos dan fasum sendiri belum  diserahkan ke Pemda DKI sehingga pihaknya belum bisa berbuat apa-apa. Kabarnya  lokasi fasos dan fasum lama yang rencananya akan diserahkan ke Pemda telah dijual oleh pengembang PT TCP Internusa kepada pengembang lain PT Duta Semesta Mas. Sebagai gantinya pengembang memindahkan lahan fasos dan fasum ke lokasi lain.

“Kalau sekarang warga perumahan dan pengembang terjadi konflik kami tidak bisa berbuat banyak kecuali berusaha memfasilitasi agar kedua belah pihak bisa duduk bersama mencari penyelesaiannya,” kata Cholik. (Nr)

Check Also

Pakati TNI-POLRI Peduli Dan Berbagi

Cianjur, sketsindonews – Bhakti Sosial untuk Negeri mewarnai Reuni Perak 25 Tahun Perwira Prajurit Karier …

Watch Dragon ball super