Polemik Dwi Fungsi TNI Lebih Banyak Mudharatnya Bagi Institusi TNI

oleh
oleh
banner 970x250

Jakarta, sketsindonews – Penolakan Dwi Fungsi TNI dalam orasi kamisan Di Istana Negara akhirnya menangkap Robertus Robert seorang Dosen UNJ yang membuat polemik karena dianggap meredahkan institusi TNI aksi pekan lalu di depan Istana Negara.

Saat itu, Robet melakukan orasi yang menolak wacana kebangkitan kembali dwifungsi TNI di Indonesia. Wacana ini mengemuka sebagai terkait rencana penempatan perwira TNI di sejumlah posisi sipil.

banner 300x600

Dalam orasinya, Robet menyampaikan kegelisahannya kepada anak-anak muda yang menghadiri Aksi Kamisan di depan Istana Presiden pada 28 Februari lalu.

“Kaum militer adalah orang yang memegang senjata, orang yang mengendalikan, mendominasi alat-alat kekerasan negara tidak boleh mengendalikan kehidupan sipil lagi,” ujar Robet dikutip Kompas.

“Mengendalikan kehidupan sipil”. Diksi ini dipilih oleh Robet merujuk dwifungsi ABRI yang dulu pernah hadir di Indonesia, saat kepemimpinan Presiden Soeharto.  

ABRI pada masa lalu memang dapat menempati jabatan sipil dan mengisi sejumlah posisi pemerintahan. Selain itu, ada juga Fraksi ABRI di MPR yang membuat tentara pada masa itu bisa berpolitik.

“Karena senjata tidak bisa diajak berdebat, senjata tidak dapat diajak berdialog. Sementara demokrasi, kehidupan ketatanegaraan harus berbasis pada dialog yang rasional,” ujar Robertus Robet.

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.