Home / Artikel / Akibat Hutang Disekap Hingga Babak Belur

Akibat Hutang Disekap Hingga Babak Belur

Batam, sketsindonews – Lantaran belum sanggup membayar sisa hutangnya, Hendriawan, disekap dengan cara diborgol di atas pohon dan disiksa hingga babak belur oleh Midi dkk, di sebuah pondok di Kampung Aceh, Mukakuning, Seibeduk, Kamis (3/3/2017).

Penyekapan Hendriawan ‎ akhirnya berakhir setelah salah seorang teman Hendriawan melaporkan penyekapan itu ke polisi. Mendapat laporan, Unit Jatanras Polresta Barelang langsung menuju ke lokasi dan melakukan pembebasan.

Saat polisi datang, tubuh Hendriawan ditemukan dalam kondisi kedua tangan terborgol di sebuah pohon setinggi dua meter, dan dalam keadaan ‎lemah dengan kondisi mata biru lebam, tubuh memar-memar akibat penyiksaan.

Polisi juga berhasil mengamankan dua pelaku penganiayaan Ad dan Wt, yang mendapat perintah oleh Midi untuk melakukan penganiayaan.

Sedangkan Midi, yang disebut-sebut sebagai otak pelaku kasus Hendriawan, diamankan polisi di tempat berbeda.
Menurut salah seorang saksi teman Hendriawan, penyebab penyekapan dan penyiksaan itu adalah masalah hutang piutang sebesar Rp 50 juta rupiah.

Sebagian hutang sebesar Rp 25 juta sudah terbayar. Di hari kejadian, Hendriawan datang hendak membayar hutangnya lagi.

“Waktu itu, Hendriawan hanya bawa uang Rp 5 Juta. Jadi kurang Rp 20 Juta, makanya dia disekap dan disiksa,” kata teman Hendriawan yang minta namanya tidak disebut ini pada  jumat (3/3/2017) malam.

Kasat Reskrim Polresta Barelang, Kompol Memo Ardian membenarkan kejadian itu. ‎”Satu pelaku lagi kita amankan dan terpaksa kita lumpuhkan karena berusaha melarikan diri,” kata Memo.

reporter : ramos panca

Check Also

Sangat Sulit LHP DKI 2018 Dapat WTP Dari BPK

Jakarta, sketsindonews – Pengamat kebijakan publik Amir Hamzah memprediksi opini yang diberikan Badan Pemeriksa Keuangan …

Watch Dragon ball super