Home / Berita / Internasional / Indonesia Raih Kesepakatan Bisnis Senilai 150 Juta Dolar dari Pebisnis Jepang yang Difasilitasi KBRI Tokyo

Indonesia Raih Kesepakatan Bisnis Senilai 150 Juta Dolar dari Pebisnis Jepang yang Difasilitasi KBRI Tokyo

Jakarta, sketsindonews – Perjalanan delegasi bisnis Jepang yang difasilitasi Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo ke Indonesia sejak 27 Maret hingga 1 April 2022 membuahkan berbagai kesepakatan investasi yang bernilai penting bagi pemulihan ekonomi Indonesia pasca pandemi.
 
Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Jepang dan Federasi Mikronesia Heri Akhmadi menjelaskan terdapat komitmen investasi dan sharing teknologi yang tertuang dalam kesepakatan bisnis senilai 150 juta dolar.

“Delegasi bisnis Jepang ini telah dijajaki sejak lama oleh KBRI Tokyo. Sehingga pada kunjungan ke Indonesia, telah terdapat beberapa komitmen investasi dan sharing teknologi dari Jepang. KBRI Tokyo akan terus kawal realisasi komitmen investasi dari Jepang ini”, tegas Dubes Heri.
 
“Kunjungan bisnis yang dibawa KBRI Tokyo ini merupakan yang pertama pasca pandemi, dan merupakan wujud sinergi dan kolaborasi yang baik antara Perwakilan Indonesia di luar negeri dengan Pemerintah Pusat dan Daerah,” tambah Dubes Heri Akhmadi.
 
Selama berada di Indonesia, delegasi bisnis Jepang yang difasilitasi oleh KBRI Tokyo ini telah melakukan pertemuan antara lain dengan Menteri Kesehatan, Menteri Pertanian dan Kepala BRIN, beberapa pejabat tinggi di Kementerian/Lembaga. Delegasi bisnis Jepang ini juga melakukan business matching dengan KADIN Indonesia Komite Jepang, KADIN Kota Bogor dan beberapa sektor swasta di bidang kesehatan dan pertanian.
 
Pada rangkaian terakhir kegiatan kunjungan bisnis ke Indonesia, delegasi Jepang mengunjungi lapangan ke Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Kesehatan di Sanur, Bali.
 
Ahli Infectious Disease dari Hiroshima University Hiroki Ohge yang merupakan salah satu delegasi bisnis Jepang yang dibawa KBRI Tokyo memastikan siap mengembangkan Bali International Hospital di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Sanur Bali.

“Hiroshima University memiliki keunggulan di bidang riset kedokteran. Kami siap mendukung pengembangan Bali International Hospital di KEK di Sanur Bali dengan mengirimkan tenaga kesehatan dan teknologi kedokteran terkini.” ujar Hiroki Ohge.
 
Delegasi diterima oleh Direktur Utama PT. Hotel Indonesia Natour (HIN) Iswandi Said dan Direktur Utama PT Pertamina Bina Medika IHC Fathema Djan Rachmat yang menyampaikan paparan grand design pengembangan proyek health tourism di Sanur Bali.

“Proyek health tourism di KEK Sanur yang berorientasi pada pembangunan pusat kesehatan kelas dunia diharapkan akan semakin menarik minat masyarakat dan wisatawan untuk melakukan cek kesehatan atau perawatan ke Bali. Pemerintah telah menyiapkan lahan seluas 49 hektare untuk dibangun Rumah Sakit bertaraf internasional, wellness atau kebugaran dan tentunya pariwisata,” ungkap Fathema Djan Rachmat.
 
Setelah melakukan kunjungan ke Sanur, delegasi bisnis Jepang juga diundang oleh Presiden Komisioner Kura-Kura Bali, Tantowi Yahya untuk meninjau perkembangan area yang akan menjadi salah satu Pusat Riset Berskala Internasional.
 
Selama berada di Bali, delegasi bisnis Jepang juga diterima oleh Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati dan melakukan business-matching dengan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Bali.

(Red)

Check Also

Mahasiswa Keio University Jepang Antusias Simak Kuliah Umum Dubes Heri Dan Belajar Tari Ondel-Ondel Serta Tari Piring

Jepang, sketsindonews – Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Jepang dan Federasi Mikronesia Heri …

Watch Dragon ball super