Menyibak Misteri Penunggu Goa Langse

oleh
oleh
banner 970x250

“Ingat, sekarang Nakmas berada di alam lain, dan tidak akan kembali ke dunia nyata. Aku yang akan menghalanginya!” tiba-tiba laki-laki tua yang masih tampak gagah itu mengancam.

Dia juga mengeluarkan pecutnya yang ketika dihantamkan ke tanah mampu membuat batu padas berkeping-keping. Suara pecut ini begitu menggelegar, serta mengeluarkan percikan api. Gino ketakutan. Keringat dingin mengalir deras di sekujur tubuhnya.

banner 300x600

“Astaghfirulah!” tak sadar Gino beristighfar. Memang, jauh sebelum menjadi penjudi dan main perempuan, Gino sebenarnya termasuk ahli sembahyang. Dulu dia hidup di tengah keluarga santri. Hanya karena salah dalam pergaulan saja dia menjadi mursal dan melupakan ajaran-ajaran agama yang sedari kecil sampai remaja dia tekuni.

Anehnya, mendengar kalimat Istighfar dalari mulut Gino, lelaki tua itu seperti dihantam pukulan keras sehingga membuatnya terlempar jauh. Yang tak kalah mengherankan, lelaki itu wujudnya berubah mengerikan. Demikian juga halnya dengan Suli. Wajahnya yang semula cantik itu tiba-tiba berubah menyeramkan.

“Kau memang harus kupaksa agar jadi penghuni tempat ini bersama kami!” Mahkluk berwajah bengis itu terus merangsek Gino.

Dengan penus kepasrahan diri, Gino pun terus menggumamkan wiridnya. Bahkan dia juga menambahi dengan membaca ayat Kursyi.

Apa yang kemudian terjadi?
Dengan mendengar ayat suci Al Quran dari mulut Gino, mahluk-mahluk misterius yang menakutkan semakin kalang kabut. Bahkan kemudian hancur berkeping-keping.

“Alhamdulillah!” cetus Gino spontan. Aneh, ketika ucapan syukur itu diucapkan secara, maka secara berbarengan dia telah berada di atas tempat tidur. Yang membuat kaget, di sekelilingnya juga ada Marni, isterinya, mertuanya, juga Wahyu, sahabatnya. Masih banyak lagi orang-orang yang tidak dikenalinya ada di sana.

“Kamu sudah sadar, Anakku!” bisik seorang kakek, tapi bukan kakek yang dia temui di padang misterius itu.

Orang tua ini ternyata sesepuh masyarakat yang tinggal di kawasan Parangtritis. Dia juga yang kemudian menerangkan kalau dirinya telah ditemukan oleh peziarah lain tak sadarkan diri tak jauh dari lokasi Goa Langse.

“Tampaknya kamu nyaris kalap dibawa oleh mahluk alam lain yang menunggui Goa Langse. Untung kamu masih bisa melawan kekuatan mereka. Andai kata kamu mau diambil menantu penunggu goa itu, tentu kamu sudah tidak berada di sini,” papar sesepuh itu setelah mendengar cerita dari Gino ketika tersesat di padang luas misterius, yang ternyata berada di alam gaib itu.

Gino sendiri juga bingung kenapa bisa sampai seperti itu kejadiannya. Bukankah semula niatnya hanya ingin menenangkan diri, melepaskan diri dari kesumpekan? Padahal, dia juga merasa tidak ke mana-mana.

Hanya berdiam mengheningkan cipta, tak pernah beranjak dari batu yang menjadi tempatnya duduk bersila itu.
Setelah mengalami kejadian ini, Gino berubah menjadi lelaki yang bertanggung jawab. Dia tidak pernah lagi berjudi, apalagi main perempuan.

Hubungan dengan isterinya juga semakin mesra, dan tampaknya telah menuju keluarga sakinah mawadah wa rahmah. Bahkan, Gino sekarang telah menjadi pengurus takmir masjid di kampungnya. (Kumara)

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.