Home / Berita / Relawan Ibu Kota : Kalau Golkar Ingin Keluar Dari Koalisi, Keluar Saja

Relawan Ibu Kota : Kalau Golkar Ingin Keluar Dari Koalisi, Keluar Saja

Jakarta, sketsindonews – Partai Golkar nampaknya ragu untuk melanjutkan dukungannya terhadap calon Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) pada pilkada 2017 mendatang. Hal tersebut dikarenakan terkait pernyataan Ahok yang kontroversial soal Surat Al Maidah yang tengah menjadi polemik dikalangan masyarakat.

Menanggapi hal itu, Ketua Relawan Ibu Kota yang merupakan pendukung calon Gubernur dan Wakil Gubernur, Ahok-Djarot, Rhuqby Adeana meminta Partai Golkar untuk tidak melakukan manuver politik terkait pernyataan Ahok soal surat Al Maidah Ayat 5, dengan mengancam akan menarik dukungan untuk pasangan Ahok-Djarot.

BacaRelawan Ibu Kota Ucapkan Selamat Kepada Ahok-Djarot

“Seharusnya Golkar bukan menambah kisruh suasana, tapi membantu menjelaskan ke publik terkait persoalan pernyataan Ahok, demi menjaga soliditas tim koalisi,” kata Rhuqbi di Jakarta, Jumat (7/10).

Selain itu, kader partai PDI-P ini mengatakan, Partai Golkar harus tegas dalam mengambil sikapnya untuk tetap mendukung Ahok di Pilkada DKI Jakarta 2017 mendatang, bahkan, dirinya menyebut jika Partai Golkar ingin keluar dari koalisi silahkan keluar.

“Tegas tegasan aja, kalau mau keluar dari koalisi pendukung Ahok-Djarot, keluar saja,” tegasnya.

Sebelumnya, Wakil Ketua Dewan Pembina Golkar Fadel Muhammad, mengatakan, Partai Golkar akan memutuskan apakah tetap mempertahankan atau melepas dukungan kepada Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) sebagai calon gubernur petahana di Pilkada DKI Jakarta 2017.

Menurut Fadel, rapat digelar DPP Golkar terkait pernyataan Ahok yang kontroversial soal Surat Al Maidah yang disebut sering digunakan untuk membodohi umat Islam.

“Ya, malam ini semua pengurus DPP kumpul membahas soal Ahok. Pernyataannya memang sangat kontroversial. Makanya semua kumpul bagaimana Golkar akan bersikap apakah lanjut mendukung atau tidak,” kata Fadel di sela acara press gathering DPR RI di Kuta, Bali (Jumat, 7/10).

Untuk diketahui, pada Pilkada DKI Jakarta 2017 mendatang, pasangan calon Ahok-Djarot diusung oleh koalisi empat partai, yakni, Partai PDI-P, Partai Golkar, Partai Nasdem dan Partai Hanura. (*)

Check Also

Fokus Survey KHL, Said Iqbal: Gubernur Tidak Harus Tunduk Pada PP 78/2015

Jakarta, sketsindonews – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal kembali menegaskan, bahwa Gubernur …

Watch Dragon ball super