Titik Panas Kebakaran Hutan dan Lahan Terus Meningkat

oleh
oleh
Jakarta, sketsindonews – Hotspot atau titik panas kebakaran hutan dan lahan terus meningkat dalam seminggu terakhir. Satelit Modis dengan sensor Terra dan Aqua milik NASA telah mendeteksi 482 hotspot di wilayah Indonesia pada Selasa sore (16/8).
Sebelumnya terdapat 202 hostpot pada Senin (15/8/2016) lalu. Peningkatan jumlah hotspot ini sebagian besar terjadi di wilayah Kalimantan Barat. Berdasarkan analisis dari Lapan 482 hotspot tersebut merupakan akumulasi dari 297 hotspot dengan tingkat kepercayaan Sedang (30 – 79%) dan 185 hotspot dengan tingkat kepercayaan Tinggi (80 – 100 %).”Tingkat kepercayaan Sedang berarti ada potensi terjadi kebakaran hutan dan lahan berdasarkan temperatur permukaan yang dideteksi sensor satelit. Sedangkan tingkat kepercayaan Tinggi berarti titik api yang sedang membakar material di permukaan. Sebaran 297 hotspot dengan tingkat kepercayaan Sedang adalah Jambi 2, Jawa Timur 3, Kalimantan Barat 178, Kalimantan Tengah 2, Kalimantan Timur 3, Kep.Babel 10, Aceh 3, NTT 30, Papua 7, Papua Barat 2, Riau 43, Sulawesi Selatan 1, Sulawesi Tengah 1, Sulawesi Tenggara 1, Sulawesi Utara 2, Sumatera Selatan 4, dan Sumatera Utara 5. Untuk sebaran 185 hotspot dengan tingkat kepercayaan Tinggi adalah Kalimantan Barat  125, Kalimantan Tengah 1, Kep. Babel 6, NTT 8, Papua 8, Riau 32, Sumatera Selatan 1, Sumatera Utara 2, dan Undefined 1,” kata
Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Selasa (16/8).

Dari total 482 hostpot tersebut terdapat 303 hotspot di Kalimantan Barat. Dari satelit sebaran hostpot di Kalimantan Barat tersebar cukup merata. Pembukaan lahan untuk perkebunan dan pertanian dengan cara membakar merupakan penyebab utama dari meningkatnya jumlah hotspot tersebut.

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.