Home / Artikel / Jaringan Aktivis 98 Lampung : Ngawurisme, Reformasi Telah Mati

Jaringan Aktivis 98 Lampung : Ngawurisme, Reformasi Telah Mati

Lampung, sketsindonews – Reformasi telah mati, yang diwariskan tinggal kebebasan semu yang ternyata tidak mampu mengangkat hajat hidup rakyat banyak,” ujar juru bicara Jaringan Aktivis ’98 Lampung, Ricky Tamba, dalam pernyataan sikap di Bandarlampung, beberapa waktu yang lalu kepada Antara.

Ricky menuturkan, 17 tahun reformasi telah melahirkan kebebasan, tetapi gagal menuntaskan agenda perjuangan terpenting menyangkut kesejahteraan rakyat, seperti penyediaan kebutuhan pokok murah maupun pemenuhan pendidikan dan kesehatan dasar bagi seluruh warga negeri ini.

Selain itu, musuh utama perjuangan Gerakan Reformasi 1998 yakni korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN), semakin merajalela dan tidak pernah tuntas dalam kasus korupsi di Indonesia.

“Harga-harga kebutuhan pokok melambung tinggi karena diserahkan ke mekanisme pasar, pendidikan dan kesehatan kunci peningkatan kemakmuran rakyat jadi komoditas mahal, produksi usaha rakyat seperti pertanian sangat dikendalikan mafia dan tengkulak.” katanya pula.(18/5)

Begitupula pengangguran dan kriminalitas meningkat hingga pedesaan.

Lebih dari 300 kepala daerah dan tiga ribuan anggota legislatif tersangkut kasus korupsi, dan kini ditiru banyak kepala desa yang juga korup, kondisi ini sangat memprihatinkan termasuk dana desa.

Ricky menegaskan, matinya reformasi disebabkan oleh dua hal pokok, yakni agresi neoliberalisme dan ‘ngawurisme’ yang menjangkiti mayoritas elite dan aktivis 1998 yang rela menjadi agen penjual bangsa.

“Bagaimana Indonesia akan maju kalau sumber daya potensial telah diserahkan kepada pihak asing melalui liberalisasi ekonomi-politik lewat amandemen UUD 1945 dan penerapan banyak undang-undang yang melegalisasi agresi kapitalisme internasional hingga pelosok daerah,” katanyta.

“Bagaimana reformasi mau berhasil kalau mayoritas elite dan aktivis 1998 terjangkit ‘ngawurisme’, rela menjadi agen penjual bangsa, cuek dan masa bodoh terhadap nasib mayoritas rakyat miskin, hanya memikirkan perutnya sendiri,” katanya lagi.

Ricky berharap, pemerintahan Jokowi-JK harus tegas berpihak kepada kepentingan rakyat sesuai Nawacita, dan berani melawan berbagai kepentingan yang akan menghancurkan Indonesia. (**)

Check Also

Buntut Pembobolan Bank 50 Miliar, Bank Mandiri Kemungkinan Akan Digugat

Jakarta, sketsindonews – Pengadilan Negeri Jakarta Barat (PN Jakbar) kembali mengggelar sidang Praperadilan yang diajukan …

Watch Dragon ball super